Sambut Bulan suci Ramadhan, Pemprov Lampung Bekerjasama Dengan DPP Lampung Sai Gelar Acara Blangikhan

160

Bandar Lampung Jejaring09.com Menjelang Bulan suci Ramadhan 1444 H Gubernur Lampung yang diwakili oleh Asisten III Bidang Administrasi Umum Senen Mustakim menghadiri acara Blangikhan Road To K-Fest 2023 di Kawasan Wisata Batu Putu Bumi Kedaton Resort, Kamis (9/3/2023).

Blangiran (Blangikhan) merupakan warisan tradisi budaya tak benda dari Provinsi Lampung yang bertujuan untuk menyucikan jiwa dan raga sebagai bekal memasuki bulan suci Ramadhan yang penuh dengan kesucian dan keberkahan.

Gubernur Lampung dalam sambutan tertulis yang disampaikan oleh Asisten Administrasi Umum Senen Mustakim mengucapkan terimakasih sekaligus apresiasi atas prakarsa terselenggaranya acara ini khususnya kepada Lampung SAI.

“Melalui kesempatan yang baik ini, saya mengucapkan terimakasih kepada Ketua DPP Lampung Sai atas inisiasi dan prakarsanya telah menyelenggarakan Blangikhan ini sebagai salah satu agenda rutin DPP Lampung Sai sejak beberapa tahun yang lalu,” ucapnya.

Acara yang mengusung tema “Pemerintah Provinsi Lampung bersama Lampung SAI ikut andil melestraikan adat budaya Lampung dalam menyambut bulan suci Ramadhan 1444 H” ini sangat selaras dengan salah satu dari 33 program kerja Gubernur dan Wakil Gubernur Lampung periode 2019-2024 dalam mewujudkan Lampung sebagai tujuan utama wisata nasional.

Lampung memiliki berbagai destinasi wisata alam yang indah, keragaman budaya dan keramahan masyarakatnya, pembangunan pariwisata Lampung diharapkan menjadi pusat pertumbuhan ekonomi nasional baru di luar Pulau Jawa.

Maka beriringan dengan mantapnya pembangunan pertanian, sektor kepariwisataan menjadi prioritas pembangunan Provinsi Lampung kedepan.

Adapun arah kebijakan pembangunan pariwisata di Provinsi Lampung adalah :
1. Pembangunan desa wisata berbasis pemberdayaan masyarakat dan komunitas, seperti Desa Pahawang di Pesawaran dan Desa Rigis Jaya di Lampung Barat dengan kampung kopinya.

2.Mendorong investasi dalam pembangunan sektor pariwisata berbasis korporasi yang padat modal, seperti pembangunan Kawasan Wisata Terintegrasi Bakauheni Harbour City (BHC).

Sejalan dengan hal tersebut, optimalisasi keparawisataan dilakukan dengan mengedepankan sinergi dan berkolaborasi, terus berinovasi dan beradaptasi dengan kondisi serta tren pariwisata global.

Pada kegiatan tersebut juga dilakukan penebaran benih ikan sebagai upaya menjaga kelestarian alam pada ekosistem sungai.

Acara dihadiri Ketua Umum DPP Lampung Sai Komjen Pol (Purn) Sjachroedin ZP, Jenderal TNI (HOR) (Purn.) Dr. (H.C.) Agum Gumelar dan istri, Jajaran Forkopimda Provinsi Lampung dan yang mewakili, Kepala Dinas Pariwisata dan EKRAF, Ketua DPP dan anggota Lampung SAI, Alumni Akademi Kepolisian angkatan 1970, Komunitas Pecinta seni dan Budaya Lampung dari kalangan pelajar dan mahasiswa. (Diskominfotik Provinsi Lampung).

Facebook Comments